Kotak Logam

logam

Otak saya tersumbat dan ide-ide tidak muncul. Berjalan-jalan akan membuatku baik-baik saja. Aku meninggalkan rumah dan mulai berjalan. Setelah berjalan beberapa blok. Saya melihat sebuah
kotak logam besar duduk di sepanjang jalan. Ini bukan kotak khas Anda, ¬†taruhanbola¬†Anda tahu … itu memiliki motor yang bersenandung di dalamnya. Di satu sisi kotak ada jendela dan di bawah jendela ada tanda kecil. Bunyinya, “Penny for Your Thoughts” dan di sebelah jendela ada slot koin. Saya menemukan ini menjadi menarik. Saya memutuskan hari ini sempurna untuk menonton kotak. Di seberang jalan ada halte bus, dengan bangku, jadi saya memutuskan untuk duduk dan menonton kotak itu sebentar.

Merayap di sepanjang jalan menuju kotak itu adalah seekor ular. “…Hmm, apa ini?”, tanya ular. Dia mendekat ke kotak untuk membaca tanda. Aku punya beberapa pemikiran, pikirnya. Jadi ular itu beringsut ke jendela dan membisikkan pikirannya dengan lidahnya yang bercabang.

Benar saja — Tidak ada janji palsu!

Dia merasakan kotak itu bergetar. Klakson, dentang, dentang! Sebuah sen tembaga besar menyelinap keluar dari slot koin. Kagum akan kekayaannya, ular itu mengambil uangnya dan meluncur pergi.

Setelah beberapa saat, seekor laba-laba berkaki panjang melenggang di jalan. Dia juga melihat tanda itu. “Yah …” renung laba-laba, “Aku punya banyak pikiran, apa salahnya meninggalkan satu bity di belakang.” Jadi laba-laba itu melemparkan seutas benang lengket ke kotak dan naik ke jendela untuk meninggalkan pikirannya.

Aku bisa mendengar pikirannya dari seberang jalan; “Ayahku berkata, keheningan adalah suara laba-laba yang menganyam jaringnya.” Klakson, dentang, dentang! Sebuah sen tembaga besar menyelinap keluar dari slot koin.

“Wow!”, kata laba-laba. “Sekarang saya bisa membeli sepatu tambahan yang saya butuhkan!” Laba-laba itu senang karena dia suka melakukan Hokey Pokey!

Menyesuaikan rompi kuningnya di antara perhentian, seekor lebah kebetulan melihat kotak itu di jalan. “Apa yang sedang ramai dibicarakan.” Dia bertanya-tanya dengan keras. “Mengapa seseorang membayar saya sepeser pun untuk pikiran saya” Dia melingkari kotak itu beberapa kali lagi kemudian memutuskan dia tidak terlalu sibuk untuk melanjutkan dan meninggalkan pikiran.

Dia melayang malas di samping jendela dan membisikkan pikirannya ke dalam kotak. Klakson, dentang, dentang! Satu sen tembaga besar lainnya keluar dari slot koin. Lebah mengambil uangnya dan langsung menuju rumah. Dia tidak sabar untuk memberi tahu kekasihnya tentang keberuntungan barunya!

Sisa lalu lintas sore hari dijemput untuk kotak. Setiap orang yang mengunjungi kotak itu meninggalkan pikiran. Setiap pengunjung mendapat satu sen baru yang mengilap. Kupu-kupu, semut, kumbang, dan katak berbaris membentuk balok; ingin meninggalkan pikiran untuk mendapatkan sen mereka. Berita itu menyebar dengan cepat tentang kotak sen.

Sambil memegang ransel di satu tangan dan sebuah buku di tangan lainnya, seekor rayap mendekati kotak logam itu. Dia berkata, “Untuk apa semua kegembiraan itu?”

Ingin tahu, dia menerobos kerumunan dengan kepalanya yang keras. Dia berkata kepada yang lain, “Ya ampun, Ibu tidak akan percaya ini; Saya akan meninggalkan pikiran saya dan mendapatkan satu sen penuh. Sekarang saya dapat membeli skateboard baru! Dia mengunyah saya karena memakan yang terakhir. .”

Jadi rayap berhasil mencapai puncak kotak logam untuk meninggalkan pikirannya. Dia kecewa kotak itu terbuat dari logam dan bukan kayu yang enak. Oh baik kesepakatan adalah kesepakatan. Klakson, dentang, dentang! Sebuah sen tembaga baru yang mengilap menyelinap keluar dari slot koin. Rayap memasukkannya ke dalam ranselnya dan menempanya.

Kerumunan mulai menipis dan saya menyaksikan tamu terakhir mendapatkan uang mereka setelah meninggalkan pikiran mereka. Lalu aku mendengarnya, “…KABOOM!”

Apa yang terjadi selanjutnya sungguh luar biasa! Tiba-tiba terdengar suara melengking keras dari dalam kotak. Aku merunduk di bawah bangkuku untuk berlindung. Kotak logam itu mulai bergetar, berderak, dan berguling. Saya berteriak, “Ya ampun, itu mulai tumbuh!”

Saya melihat dengan takjub ketika kotak itu mulai bersendawa! Ya, kata-kata keluar dari jendelanya. Beberapa kata diacak, tetapi yang lain sangat jelas. “SEGERA” “SIBUK” “MANUSIA” Apa artinya semua ini? Terlalu takut untuk keluar dari bawah bangku saya, saya menyaksikan dengan ngeri.

Kotak logam kemudian melakukan hal yang paling luar biasa. ITU TUMBUH LENGAN DAN KAKI. TI mulai berjalan.

Oh tidak apa yang terjadi? Saat itulah saya mendengar tepuk tangan dan sorak-sorai. Semua makhluk yang mengunjungi kotak dan meninggalkan pikiran mereka melompat-lompat. Tos dan tinju pon ada di mana-mana. Mereka sangat bersemangat!

Pikiran mereka telah menjadi kata-kata dan kata-kata mereka menjadi tindakan. Kotak logam sekarang dimanusiakan!

“Bolehkah saya memiliki satu sen untuk pikiran Anda?”

Marianne Weaver

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *